Kenapa Rupiah Terus Melemah?

"Pelemahan tersebut disebabkan oleh tekanan ekonomi global?"
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF -- Dalam beberapa hari terakhir, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat mengalami pelemahan hingga ke level Rp14 ribu. Menanggapi hal tersebut, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan pelemahan tersebut disebabkan oleh tekanan ekonomi global.

Hal tersebut ditandai dengan likuiditas global yang mengetat serta ketidakpastian pasar keuangan tetap tinggi, di tengah kenaikan pertumbuhan ekonomi global 2018 yang diperkirakan terus terjadi.

"Prospek pemulihan ekonomi global yang membaik meningkatkan volume perdagangan dunia, yang kemudian berdampak pada harga komoditas yang tetap kuat. Hanya, pada saat sama, kondisi likuiditas global mengetat dan ketidakpastian pasar keuangan global masih tinggi dipicu oleh prakiraan kenaikan Fed Fund Rate (FFR) yang lebih agresif setelah FOMC (Federal Open Market Committee) Juni 2018. Selain itu volatilitas imbal hasil surat utang AS yang masih tinggi," kata Perry Warjiyo, saat ditemui di Gedung Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Jumat (29/6/2018), yang dikutip dari laman suara.com, media jaringan klikpositif.com.

Kondisi itu, Perry Warjiyo, memerlukan respons kebijakan tepat untuk memelihara imbal hasil pasar keuangan di negara berkembang agar tetap menarik bagi investor.

Ke depan, Bank Indonesia terus mewaspadai risiko ketidakpastian pasar keuangan global dengan tetap melakukan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar rupiah sesuai nilai fundamentalnya. Juga menjaga bekerjanya mekanisme pasar dan didukung upaya-upaya pengembangan pasar keuangan.

"Kebijakan tersebut tetap ditopang dengan kebijakan intervensi ganda di pasar valas dan di pasar Surat Berharga Negara serta strategi operasi moneter untuk menjaga kecukupan likuiditas khususnya di pasar uang Rupiah dan pasar swap antarbank," ujar Perry Warjiyo. (*)