Penyebaran Corona Dorong Naiknya Harga Emas Dunia

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Harga emas dunia terus naik selama tiga pekan ini. Kenaikan ini dipicu meningkatnya kekhawatiran atas kejatuhan ekonomi China akibat wabah virus corona.

Kondisi ini mendorong investor bergegas mencari tempat berlindung yang aman salah satunya emas yang dijuluki safe-haven. Dilansir dari Reuters Selasa (28/1/2020) harga emas di pasar spot naik 0,4 persen menjadi 1.577,31 dolar AS per ounce.

Di awal sesi perdagangan harga emas sempat naik tertinggi menjadi 1.586,43 dolar AS per ounce, level tertinggi sejak 8 Januari. Sedangkan untuk emas berjangka Amerika Serikat ditutup naik 0,3 persen menjadi 1.577,4 dolar AS per ounce.

Baca Juga

"Pembelian safe-haven dipicu oleh virus di China dan kita melihat aksi jual besar-besaran di pasar ekuitas. Sebagian besar (investor) panik, pasar melihat prospek ekonomi China melambat," kata Edward Meir, analis ED&F Man Capital Markets.

"Emas bisa mencapai tingkat tertinggi baru-baru ini di atas 1.600 dolar AS jika kondisi (virus corona) memburuk," tambah Edward.

Informasi saja, korban tewas akibat wabah virus corona itu meningkat menjadi 81 orang di China, dengan 2.800 kasus dikonfirmasi, dan virus tersebut telah menyebar ke lebih dari 10 negara, termasuk Amerika Serikat dan Prancis. Logam lainnya, palladium yang mengalami defisit anjlok 5,8 persen menjadi 2.287,46 dolar AS per ounce, dan platinum merosot 1,8 persen menjadi 983,76 dolar AS per ounce.

Sementara itu, perak turun 0,2 persen menjadi 18,05 dolar AS per ounce, setelah sebelumnya menyentuh level tertinggi sejak 8 Januari di posisi 18,33 dolar AS per ounce.

Editor: Ramadhani