Harga Emas Dunia Terus Menguat

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Harga emas dunia kembali menguat. Salah satu penyebabnya adalah kasus baru virus corona atau Covid-19 yang terus bertambah membuat para investor menyerbu komoditas dengan julukan safe haven ini.

Emas mencapai level tertinggi baru sepanjang masa, karena dolar yang merosot dan angka-angka ekonomi yang mengerikan telah memicu serbuan ke komoditas emas . Itu adalah bulan terbaik emas sejak Februari 2016, dan bulan positif kelima beruntun. Sedangkan harga perak juga naik 4,2 persen ke posisi 24,34 dolar AS per ons, tentu saja untuk kenaikan bulanan sekitar 33 persen, terbesar sebagai rekor akan kembali seperti ke tahun 1982, didukung oleh investasi dan permintaan industri.

baca juga: Setelah Alami Penurunan Beruntun, Harga Emas Batangan Kembali Naik

Dilansir dari CNBC, Selasa (3/8/2020) emas spot naik 0,58 persen ke posisi 1.970,81 dolar AS per ounce. Sementara emas berjangka AS menetap 1 persen lebih tinggi ke level 1.985,9 dolar AS, setelah sebelumnya menembus di atas 2.000 dolar AS untuk pertama kalinya dalam catatan.

Dolar berada di jalur untuk penurunan bulanan terbesar dalam hampir satu dekade. Data menunjukkan ekonomi AS mengalami pukulan terberat sejak Depresi Hebat di kuartal kedua akibat pandemi. Sementara investor juga bersiap menghadapi situasi politik yang tidak pasti di negara itu.

baca juga: Usai Turun ke Level Terendah, Harga Emas Dunia Mulai Bangkit

Emas telah naik hampir 30 persen sepanjang tahun ini, didorong oleh suku bunga rendah secara global dan stimulus luas dari bank sentral menambah dukungan untuk logam yang dianggap sebagai tempat berlindung dari inflasi dan penurunan nilai mata uang. Sementara itu, harga logam mulia yang lain platinum naik 0,4 persen diperdagangkan pada 916,3 dolar AS per ons, dan tampak membukukan kenaikan bulanan terbesar sejak Januari 2017.

Sedangkan paladium turun 0,04 persen diperdagangkan pada 2,134.10 dolar AS per ons, tetapi ditetapkan untuk kenaikan bulanan lebih dari 8 persen untuk pertama kali dalam 5 bulan terakhir.

baca juga: Rupiah Diprediksi Akan Menguat Pada Transaksi Jelang Akhir Pekan Ini

Editor: Ramadhani