Pandemi, Saham Zoom Melesat Hingga 591 Persen

Zoom
Zoom (net)

KLIKPOSITIF - Saham Zoom Video Communications telah naik sekitar 591 persen terhitung sejak pandemi terjadi. Dengan pandemi virus Corona yang terus mendorong orang untuk melakukan Zoom untuk bekerja, sekolah, dan pertemuan keluarga, pendapatan Zoom tumbuh 367 persen secara tahunan di kuartal tersebut, yang berakhir pada 31 Oktober.

Pada kuartal sebelumnya pendapatan meningkat 355 persen, dan pada kuartal sebelumnya, pendapatan meningkat 169 persen. Margin kotor Zoom turun jadi 66,7 persen dari 67,3 persen di kuartal sebelumnya.

"Itu berdampak pada margin kotor, seperti halnya ketergantungan Zoom yang lebih tinggi dari biasanya pada sumber daya cloud publik," kata Kelly Steckelberg, kepala keuangan perusahaan, selama siaran web Zoom dengan para analis.

baca juga: Apa Itu Alat Pacu Jantung Listrik Untuk Pasien Bradikardia? Yuk Kenali

Eric Yuan, pendiri dan CEO Zoom, tidak dapat bergabung dengan siaran web. "Saya memiliki konflik pribadi yang muncul," katanya dalam sambutan yang direkam sebelumnya.

Lebih dari 80 persen keuntungan pendapatan fiskal kuartal ketiga Zoom berasal dari langganan pelanggan baru. Pendapatan di Asia Pasifik dan Eropa, Timur Tengah dan Afrika tumbuh 629 persen, dibandingkan dengan pertumbuhan lebih dari 300 persen di Amerika," kata Steckelberg.

baca juga: Kemenag Perpanjang Kebijakan Keringanan UKT PTKIN

Zoom mengatakan, pada kuartal tersebut memiliki sekitar 433.700 pelanggan dengan lebih dari 10 karyawan, naik 485 persen dari tahun ke tahun, lebih tinggi dari pertumbuhan 355 persen dari kuartal sebelumnya. Pada kuartal tersebut, Zoom mengatakan bahwa layanan telepon cloud Zoom Phone premium telah berkembang ke lebih dari 40 negara dan wilayah, dan Zoom akan datang ke perangkat rumah pintar yang dibuat oleh Amazon, Facebook dan Google.

Perusahaan juga mengumumkan OnZoom, alat untuk mengadakan acara virtual langsung yang dapat dihadiri orang dengan membayar biaya. Zoom menyerukan laba fiskal yang disesuaikan untuk kuartal keempat sebesar 77 sen menjadi 79 sen per saham dengan pendapatan 806 juta dolar AS hingga 811 juta dolar AS, yang menyiratkan pertumbuhan pendapatan 329 persen di tengah kisaran.

baca juga: Polisi Jaga Toko dan SPBU Selama Masa Darurat Gempabumi Sulbar

Analis yang disurvei oleh Refinitiv mengharapkan 66 sen laba per saham yang disesuaikan dan pendapatan 730,1 juta dollar AS. Saham Zoom telah naik 591 persen sejak awal tahun, sementara indeks S&P 500 naik sekitar 12 persen dibandingkan periode yang sama.Tetapi dalam perdagangan pada hari Senin kemarin, saham aplikasi video teleconference ini turun 5 persen setelah perusahaan melaporkan pendapatan fiskal kuartal ketiga dan panduan triwulanan yang melebihi ekspektasi analis. Investor tampak kecewa karena tingkat pertumbuhan pendapatan yang meningkat tahun ini bisa melambat.

Editor: Ramadhani