Perdagangan Selasa, Emas Dunia Mulai Tergelincir

Emas
Emas (net)

KLIKPOSITIF - Harga jual emas dunia mulai menyusut dengan mengalami penurunan 1 persen. Dilansir dari CNBC, Selasa (23/3/2021) harga emas di pasar spot turun 0,3 persen menjadi 1.738,93 dolar AS per ounce, sedangkan emas berjangka Amerika Serikat ditutup melemah 0,2 persen menjadi 1.738,1 dolar AS per ounce.

" Emas seharusnya bergerak lebih tinggi, namun ternyata tidak. Itu benar-benar menunjukkan pasar yang lemah jika korelasi normal (seperti dolar yang lebih lemah) tidak bertahan," kata David Madden, analis CMC Markets Inggris.

baca juga: Investor Makin Hati-Hati, Harga Emas Dunia Kembali Melemah

Menurut David, emas bisa tergelincir lebih jauh jika dolar dan imbal hasil menguat. Emas merosot sebanyaknya 1 persen selama sesi itu karena investor berbondong-bondong menuju dolar dan obligasi, dihantui oleh keputusan Turki untuk mengganti kepala bank sentralnya dengan kritik terhadap suku bunga yang tinggi.

Logam lainnya, paladium anjlok 1,1 persen menjadi 2.606,24 dolar AS per ounce dan platinum merosot 1,1 persen menjadi 1.182,87 dolar AS per ounce. Nornickel Rusia, produsen paladium terbesar, menutup fasilitas pemrosesan metalurgi di wilayah perbatasan Rusia dengan Norwegia dan Finlandia untuk mengekang emisi.

baca juga: Naik Lagi, Minyak Dunia Capai Level Tertinggi

"Masalah di Nornickel dapat mendorong pasar paladium ke dalam defisit yang lebih luas tahun ini yang, dikombinasikan dengan permintaan yang kuat dari pengetatan standar emisi, dapat membuat harga tetap tinggi," kata Heraeus Precious Metals dalam sebuah catatan. Sementara perak menyusut 2 persen menjadi 25,72 dolar AS per ounce.

Editor: Ramadhani