Setelah Capai Level Terendah Seminggu Terakhir, Harga Emas Kembali Menguat

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Harga emas menguat setelah data menunjukkan indeks harga konsumen (IHK) atau inflasi Amerika Serikat (AS) pada periode Mei meningkat lebih dari ekspektasi, tetapi kekhawatiran mereda terkait kemungkinan Federal Reserve mengurangi dukungan moneternya.

Mengutip CNBC, Jumat (11/6/2021) harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi 1.893,75 dolar AS per ounce, setelah sebelumnya mencapai level terendah sejak 4 Juni di 1.869,46 dolar AS per ounce.

baca juga: Investor Makin Hati-Hati, Harga Emas Dunia Kembali Melemah

Sedangkan emas berjangka Amerika Serikat menetap di posisi 1.896,40 dolar AS per ounce.

Data menunjukkan IHK Amerika meningkat lebih lanjut pada Mei karena pemulihan ekonomi yang berkelanjutan dari pandemi mendorong permintaan domestik. Klaim pengangguran mingguan juga turun ke level terendah dalam hampir 15 bulan.

baca juga: Usai Capai Level Tertinggi, Harga Emas Dunia Kini Melemah

"Terpenting (dari data inflasi tersebut) adalah pasar sangat percaya bahwa Federal Reserve tidak akan mengubah sikap dalam waktu dekat dan pedoman (kebijakan akomodatif) bagi emas tetap ada," kata Edward Moya, analis OANDA.

Investor juga mencermati janji Bank Sentral Eropa untuk mempertahankan aliran stimulus yang stabil selama musim panas, pada pertemuan kebijakannya.

baca juga: Turnun Tipis, Harga Emas Batangan Rp 930 Ribu Per Gram

"Kami memperkirakan harga emas akan bergerak lebih tinggi dalam beberapa pekan mendatang, dan ekspektasi inflasi akan tetap menjadi titik fokus," kata Suki Cooper, analis Standard Chartered.

Ia menambahkan bahwa pertumbuhan selera investor baru-baru ini mengimbangi permintaan emas fisik yang lemah, terutama dari India dan China.

baca juga: Harga Emas Menguat, Dijual Rp 932 Ribu Per Gram

Di antara logam lainnya, paladium turun 0,6 persen menjadi 2,762,56 dolar AS per ounce, sementara platinum melemah 0,4 persen menjadi 1.145,23 dolar AS per ounce. Perak naik 0,5 persen menjadi 27,88 dolar AS per ounce.

Editor: Eko Fajri