Risiko Pencucian Uang Meningkat Selama Pandemi

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Bank sentral Uni Emirat Arab memantau adanya peningkatan risiko aliran keuangan ilegal akibat pandemi COVID-19, termasuk diantaranya adalah pencucian uang dan pendanaan terorisme.

Temuan tersebut dijelaskan dalam laporan yang dirilis pada Minggu (19/9).

baca juga: Kembali Selidiki Asal Usul Virus Corona Hingga Jadi Pandemi, WHO Bentuk Tim SAGO

Laporan itu mencatat penggunaan penyedia jasa keuangan tak berlisensi untuk kegiatan pencucian uang (money laundering) telah meningkat selama pandemi COVID-19 pada tahun lalu. Aktivitas ilegal yang sama juga banyak tercatat melalui transaksi pada perdagangan elektronik atau e-commerce.

"Karantina wilayah besar-besaran telah menyebabkan lonjakan perdagangan elektronik. Karena terbatasnya kemampuan untuk memindahkan dana dan barang selama pandemi, oknum-oknum menjadikan perdagangan elektronik sebagai salah satu medium dalam pencucian uang ," katanya, dilansir dari VOAIndonesia.

baca juga: "Foto Misterius" Menangkan Penghargaan Wildlife Photographer Of The Year 2021

Bank itu mengatakan semakin banyak orang yang menerima dana gelap di rekening bank mereka untuk ditahan atau ditarik dan ditransfer ke tempat lain. Orang-orang yang dijuluki "money mules" itu menerima komisi atas jasa mereka. Dalam kebanyakan kasus, rekening-rekening itu dimiliki oleh orang-orang Afrika dan Asia dari kelas menengah kebawah.

Laporan itu muncul ketika bank sentral sedang meningkatkan upaya untuk mengatasi aliran keuangan ilegal.

baca juga: Meski Tidak Akui Pemerintahan Taliban, Uni Eropa Sebut Akan Berikan Bantuan Langsung ke Afganistan

Editor: Eko Fajri