Naik Tipis, IHSG Masuki Zona Hijau Awal Pekan Ini

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Pergerakan IHSG (Indeks Harga Saham Gabungan) awal pekan ini naik tipis ke zona hijau. IHSG meningkat ke posisi 6.482 jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan akhir pekan lalu diposisi 6.481.

Dilansir dari data RTI, Senin (11/10/2021), IHSG di awal pra perdagangan dibuka menguat 1,1 basis poin atau 0,02 persen. Setelah dibuka tepat pukul 09.00 WIB laju IHSG terus merangkak naik hingga menembus level 6.503 dengan menguat 21 basis poin atau 0,34 persen. Sementara itu indeks LQ45 juga dibuka ikutan menguat tipis, pada awal pra perdagangan indeks ini naik 0,6 basis poin atau 0,07 persen di posisi 940.

baca juga: Bicara Tentang "Penyakit" Korupsi, Ini Kata Menkeu

Pada level tersebut IHSG telah ditransaksikan sebanyak 22 juta lembar saham dengan nilai mencapai Rp 70 miliar dan volume transaksi mencapai 4,7 ribu kali. Sebanyak 233 saham menguat, 54 saham melemah dan 213 saham belum ditransaksikan.

CEO PT Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan kenaikan indeks hari ini akan dipengaruhi rilis data kuartal ketiga sejumlah emiten dan merespons kinerja semester satu yang terlihat cukup baik. Hal tersebut akan dibarengi oleh potensi terjadinya capital inflow yang dapat kembali terjadi, walaupun belum secara signifikan. "Hal ini merupakan tantangan tersendiri bagi IHSG," kata William dalam analisanya.

baca juga: Tak Banyak Berubah, Emas Batangan Dijual Rp 933 Ribu Per Gram

Di sisi lain harga komoditas terutama batu bara yang naik ke level yang cukup tinggi selama beberapa hari terakhir, memiliki potensi besar untuk berbalik arah. Hal itu menurutnya, dapat memberikan dampak terhadap emiten yang bisnisnya berkaitan dengan batu bara.

Jika kondisi itu terjadi maka akan langsung juga memberi dampak terhadap pergerakan IHSG dalam beberapa waktu mendatang. Menurut William secara teknikal IHSG pada Senin (11/10/2021) akan bergerak di rentang 6.336-6.542

baca juga: Produk Halal Jadi Keunggulan Kompetitif UMKM Indonesia di Pasar Internasional

Editor: Ramadhani