Nilai Ekspor Melejit, BPS: Meningkat 47,64 Persen dari Tahun Lalu

Ekspor
Ekspor (net)

KLIKPOSITIF - Nilai ekspor Indonesia pada bulan September tercatat mencapai USD20,60 miliar. Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut capaian ekspor ini melejit 47,64 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Sementara dibandingkan dengan bulan sebelumnya mengalami penurunan sebesar 3,84 persen atau dari USD21,43 miliar. "Nilai ekspor September 2021 mencapai USD20,60 miliar turun 3,84 persen kalau dibandingkan Agustus 2021. Sementara itu ekspor September ini kalau dibandingkan September 2020 masih mengalami peningkatan dan peningkatannya cukup signifikan, meningkat 47,64 persen," kata Kepala BPS Margo Yuwono dalam konfrensi pers virtualnya, Jumat (15/10/2021).

baca juga: Bicara Tentang "Penyakit" Korupsi, Ini Kata Menkeu

Margo memerinci, ekspor migas pada September 2021 tercatat turun 12,56 persen secara bulanan. Sementara ekspor non migas tercatat turun 3,38 persen secara bulanan. Namun secara tahunan ekspor migas dan non migas keduanya mengalami kenaikan. Untuk migas meningkat 39,79 persen sementara non migas meningkat sebesar 48,03 persen.

"Kalau kita lihat ekspor non migas September ini tercatat USD19,67 miliar turun 3,38 persen kalau dibandingkan Agustus 2021. Kalau kita lihat secara ekseluruhan selama tahun 2021 tren ekspor baik total ekspor, maupun ekspor non migas menunjukan kinerja ekspor baik secara total, maupun untuk khsusu ekspor non migas lebih baik dibandingkan dengan kondisi 2020 dan 2019," ucapnya.

baca juga: Tak Banyak Berubah, Emas Batangan Dijual Rp 933 Ribu Per Gram

Margo mengatakan sepanjang tahun ini kinerja ekspor dibilang cukup menggembirakan karena lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya. "Capaian ekspor kita di tahun ini jauh lebih tinggi daripada tahun 2020 dan bahkan, jauh lebih tinggi dari tahun 2019 atau melampaui level pra pandemi Covid-19," tuturnya.

Selain ekspor yang meningkat BPS juga mencatat nilai impor Indonesia September 2021 mencapai USD16,23 miliar angka ini turun 2,67 persen dibandingkan Agustus 2021 namun naik 40,31 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. "Penurunan secara bulanan ini diikuti dengan penurunan baik impor minyak dan gas (migas) maupun impor non migas," kata Margo Yuwono.

baca juga: Produk Halal Jadi Keunggulan Kompetitif UMKM Indonesia di Pasar Internasional

Dia merinci impor migas September 2021 senilai USD1,86 miliar, turun 8,90 persen dibandingkan Agustus 2021 atau naik 59,15 persen dibandingkan September 2020. Sedangkan impor nonmigas September 2021 senilai USD14,37 miliar, turun 1,80 persen dibandingkan Agustus 2021 atau naik 38,18 persen dibandingkan September 2020.

Meski secara bulanan menurun, kinerja impor masih meningkat 40,31 persen secara tahunan bila dibandingkan dengan bulan September 2020 yang pada saat itu tercatat USD11,57 miliar. "Peningkatan ini juga didorong oleh peningkatan impor migas sebesar 59,15 persen yoy maupun impor non migas yang naik 38,18 persen secara yoy (tahunan)," katanya.

baca juga: Investor Tak Lagi Khawatir Covid-19 Varian Omnicron, Harga Minyak Dunia Terus Menguat

Sedangkan dari sisi penurunan impor golongan barang nonmigas terbesar September 2021 dibandingkan Agustus 2021 adalah mesin/perlengkapan elektrik dan bagiannya USD122,8 juta (6,56 persen). Sedangkan peningkatan terbesar adalah bahan bakar mineral USD276,7 juta (219,54 persen).

Tiga negara pemasok barang impor nonmigas terbesar selama Januari--September 2021 adalah Tiongkok USD39,12 miliar (32,07 persen), Jepang USD10,42 miliar (8,54 persen), dan Thailand USD6,55 miliar (5,37 persen). Sedangkan impor nonmigas dari ASEAN USD21,33 miliar (17,49 persen) dan Uni Eropa USD7,78 miliar (6,38 persen).

Editor: Ramadhani