Terus Menguat, Sejak September Kenaikan Minyak Dunia Capai 20 Persen

minyak
minyak (net)

KLIKPOSITIF - Harga minyak dunia terus mengalami penguatan sejak September lalu. Penguatan ini dipicu pasokan global yang ketat dan penguatan permintaan bahan bakar di Amerika serta negara lainnya mendongkrak harga.

Dilansir dari CNBC, Selasa (26/10/2021) harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup naik 46 sen menjadi USD85,99 per barel. Kontrak Brent sempat melesat ke posisi USD86,70 per barel, level tertinggi sejak Oktober 2018. Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI), tidak berubah di USD83,76 per barel setelah menembus USD85,41 per barel, level tertinggi sejak Oktober 2014.

baca juga: Bicara Tentang "Penyakit" Korupsi, Ini Kata Menkeu

Kedua tolok ukur itu melambung sekitar 20 persen sejak awal September. Minyak mentah WTI meningkat selama sembilan minggu berturut-turut, sementara Brent naik selama tujuh pekan. "Krisis pasokan energi global terus menunjukkan taringnya, ketika harga minyak memperpanjang kenaikannya pekan ini, akibat dari para trader yang memperhitungkan kenaikan permintaan bahan bakar yang sedang terjadi - di tengah respons pasokan yang terbatas menguras stok global ," kata Louise Dickson, analis Rystad Energy.

Goldman Sachs mengatakan rebound kuat dalam permintaan minyak global dapat mendorong harga minyak mentah Brent di atas perkiraan akhir tahunnya sebesar USD90 per barel. Bank itu memperkirakan peralihan gas-ke-minyak dapat berkontribusi setidaknya 1 juta barel per hari untuk permintaan minyak . Setelah lebih dari satu tahun permintaan bahan bakar mengalami tekanan, konsumsi bensin dan produk penyulingan kembali sejalan dengan rata-rata lima tahun di Amerika Serikat, konsumen bahan bakar terbesar di dunia .

baca juga: Tak Banyak Berubah, Emas Batangan Dijual Rp 933 Ribu Per Gram

Harga minyak juga didukung oleh kekhawatiran atas kekurangan batu bara dan gas di China, India serta Eropa, yang mendorong peralihan bahan bakar ke BBM untuk pembangkit listrik. "Alasan kita melihat penguatan hari ini ada banyak hal, tetapi di antaranya adalah pergantian bahan bakar," kata Bob Yawger, Director of Energy Futures di Mizuho.

Di India, produksi minyak mentah perusahaan penyulingan pada September naik tipis dari bulan sebelumnya, data pemerintah menunjukkan, Jumat, ketika kilang meningkatkan output untuk memenuhi lonjakan permintaan.

baca juga: Produk Halal Jadi Keunggulan Kompetitif UMKM Indonesia di Pasar Internasional

Editor: Ramadhani