Pasokan Menipis, Harga Emas Dunia Melesat ke Level Tertinggi

Minyak
Minyak (net)

KLIKPOSITIF - Harga minyak dunia meningkat hingga level tertinggi sejak 2014. Kenaikan ini didukung kekurangan pasokan global dan permintaan yang kuat di Amerika Serikat. Reli itu terjadi menjelang laporan inventaris Amerika dari American Petroleum Institute (API), kelompok industri, pada Selasa, dan Badan Informasi Energi AS, Rabu.

Dilansir dari CNBC, Rabu (27/10/2021) harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup naik 41 sen, atau 0,5 persen menjadi USD86,40 per barel. Sementara, patokan Amerika Serikat, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI), meningkat 89 sen, atau 1,1 persen menjadi USD84,65 per barel.

baca juga: Bicara Tentang "Penyakit" Korupsi, Ini Kata Menkeu

Analis memperkirakan data persediaan minyak mingguan terbaru itu menunjukkan peningkatan 1,9 juta barel dalam stok minyak mentah. Itu adalah penutupan tertinggi untuk kedua tolok ukur global sejak Oktober 2014. "Krisis energi masih jauh dari mereda, jadi kami memperkirakan penguatan harga minyak pada November dan Desember karena pasokan tertinggal dari permintaan, dan OPEC Plus tetap berada di sela-sela," kata Louise Dickson, analis Rystad Energy.

OPEC Plus, yang terdiri dari Organisasi Negara Eksportir Minyak dan sekutunya seperti Rusia, saat ini meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari setiap bulan, tetapi menolak desakan untuk meningkatkan output lebih cepat dalam menanggapi lonjakan harga.

baca juga: Tak Banyak Berubah, Emas Batangan Dijual Rp 933 Ribu Per Gram

"Harga minyak mentah terus naik dan permintaan OPEC untuk meningkatkan produksi terus diabaikan. Satu-satunya hal yang akan membuat OPEC Plus termotivasi adalah jika operator swasta Amerika memberi sinyal, mereka akan meningkatkan produksi," kata Edward Moya, analis OANDA.

Goldman Sachs mengatakan Brent kemungkinan akan didorong di atas proyeksi akhir tahunnya sebesar USD90 per barel, sementara Larry Fink, CEO manajer aset terbesar di dunia , BlackRock, mengatakan ada kemungkinan besar minyak mencapai USD100 per barel. Dengan harga minyak dan gas di level tertinggi multi-tahun, produsen shale-oil Amerika bersiap untuk menyampaikan laporan laba terkuat sejak awal pandemi virus korona, selama mereka tidak mengunci penjualan terkait dengan harga yang jauh lebih rendah.

baca juga: Produk Halal Jadi Keunggulan Kompetitif UMKM Indonesia di Pasar Internasional

Kendati pasar tenaga listrik dan batu bara China mulai stabil setelah intervensi pemerintah, harga energi tetap tinggi di seluruh dunia karena penurunan suhu pada awal musim dingin di belahan utara. Konsumsi bensin dan sulingan di Amerika Serikat kembali sejalan dengan rata-rata lima tahun setelah mengalami penurunan permintaan lebih dari satu tahun, dan pasar akan mencermati tingkat persediaan AS.

Editor: Ramadhani