Dolar Menguat Saat Investor Tak Khawatirkan Omnicron, Dorong Emas Dunia Melemah

Emas
Emas (net)

KLIKPOSITIF - Penguatan dolar yang terus meningkat membuat harga emas dunia kembali turun. Dilansir dari CNBC, Rabu (8/12/2021) harga emas dipasar spot sedikit berubah pada USD1.778,79 per ons.

Sementara harga emas berjangka datar diposisi USD1.780,00. Indeks dolar stabil, tergantung di sebuah lompatan semalam dibuat dengan yield AS karena investor berharap tanda-tanda awal varian omicron mungkin ringan akan terbukti benar. Dolar yang lebih kuat meningkatkan biaya emas bagi pembeli yang memegang mata uang lain, sementara hasil yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang emas batangan.Deputi Gubernur Bank of England Ben Broadbent mengatakan pada hari Senin bahwa inflasi di Inggris mungkin "dengan nyaman melebihi" 5 persen pada bulan April dan bahwa pasar tenaga kerja yang ketat di negara itu berisiko menjadi sumber inflasi yang lebih persisten. Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan biaya peluang emas tanpa bunga.

Pasar keuangan, yang telah berjuang tahun ini untuk menguraikan sinyal kebijakan bank sentral, menghadapi tantangan terbesar mereka pada bulan Desember ketika dalam waktu 24 jam Federal Reserve, ECB dan Bank of England mengadakan pertemuan penting.

Para menteri keuangan zona eropa tetap optimis pada hari Senin tentang prospek pertumbuhan ekonomi meskipun varian virus corona omicron, dan mereka setuju untuk melanjutkan kebijakan fiskal yang cukup mendukung tahun depan. Penjualan produk emas Perth Mint pada November melonjak sekitar 94 persen dari bulan sebelumnya ke puncak delapan bulan, kata perusahaan penyulingan itu, Senin.

Sementara itu harga logam lainnya perak turun 0,2 persen menjadi USD22,31 per ounce. Platinum stabil di USD938.00 dan paladium turun 0,3 persen menjadi USD1.849,19.

Baca Juga

Editor: Ramadhani